Bismillahirrohmaanirrohiim

Owais AL-Qarni

----
Oleh : Muhammad Mujtahid Mutlaq (Admin)

Namanya Owais, ia dikenal sebagai Owais al-Qarni karena dia tinggal di kota yang disebut "Qarn" di Yaman. Sayidina Owais Qarni (Allah senang dengan dia) adalah orang yang sangat saleh dan mulia. Meskipun hidupnya tidak signifikan dari sudut pandang duniawi, ia terkenal dan dihormati di antara semua umat Islam, khususnya sufi, karena kesalehan-Nya, praktek Zuhd (iktiyar), serta cinta yang mendalam dan kasih sayang untuk Rasulullah Kekasih Allah . Dikatakan bahwa dia menghabiskan semua waktu dalam kesendirian, puasa, berjaga malam dan shalat (doa).
Dia telah memeluk Islam pada zaman Nabi Kekasih Allah SAW masih hidup. Dia secara alami memiliki keinginan yang sangat kuat untuk melihat Nabi tetapi karena ibunya sudah sangat tua dan dia membutuhkan perawatan terus-menerus dan perhatian, dia tidak bisa mengunjungi Kekasih Allah. Sebagai hadiah pelayanannya kepada ibunya, ia diperlakukan sebagai Sahabat oleh Nabi SAW meskipun ia tidak bisa melihat dia secara pribadi. Namanya masuk daftar Sahabat hanya karena niat yang kuat untuk melihat dan berjumpa Kekasih Allah.

Setelah sahabat bertanya kepada Nabi Kekasih: "Apakah Sayidina Owais Qarni pernah mengunjungi Anda ?? Nabi pun menjawab:?" Tidak, Dia tidak pernah melihat saya secara fisik, tetapi secara rohani ia bertemu dengan saya "tasawuf didasarkan pada. spiritual koneksi atau link yang antara Nabi Kekasih Allah & Sayidina Owais Qarni, dalam tasawuf bahwa hubungan rohani yang dikenal sebagai "Nisbat-e-Owaisnya".

Ketika Sayidina Owais Qarni Rahmatullahi 'alaih menerima khabar tentang Rasulullah SAW, bahwa ia telah kehilangan gigi dalam perang "Uhud", Sayidina Owais Qarni mencabut salah satu gigi sendiri (karena cintanya terhadap Rasulullah SAW). Ia lantas berpikir bahwa mencabut satu gigi tidak lah tepat, dia tidak tahu persis berapa gigi Rasulullah hilang, dan karena dia mencintai Rasulullah SAW lebih dari dia mencintai dirinya sendiri, dia mecabut semua giginya untuk memastikan bahwa ia telah kehilangan gigi yang sama seperti Sang Kekasih Nabi Muhammad SAW.

Selama hari-hari terakhirnya, Sang Kekasih Nabi (Rasulullah SAW) meminta Sayidina Umar dan Sayidina Ali (Rahmatullaahi 'alaihima) untuk mengambil kemejanya (Jubah Mubarak) untuk Sayidina Owais dan memintanya untuk berdoa untuk pengampunan pengikut beliau ( umat muslim). Alasan ini adalah untuk menunjukkan kedudukan yang sangat tinggi dari Sayidina Owais. Sayidina Umar dan Sayidina Ali bertanya kepada masyarakat tentang suatu daerah yang bernama Qarn. Satu orang datang ke depan dan memberitahu mereka bagaimana menemukan tempat itu. Mereka berangkat ke Qarn. Ketika mereka tiba, mereka meminta orang-orang memberitahukan di mana Owais itu. Penduduk desa memberitahu mereka, namun mereka sangat terkejut ketika ditunjukkan oleh penggembala unta yang tidak diketahui. Ketika Sayidina Umar dan Sayidina Ali Rahmatullaahi 'alaihima sampai padanya, mereka melihat Sayidina Owais melantunkan doa-doanya. Saat ia selesai shalat, ia berkata, "Ini adalah pertama kalinya ada orang yang melihat aku berdoa. Kedua sahabat ini lalu menyampaikan salam dari baginda Rasul dan menyampaikan pesan dari Rasulullah kepada Owais untuk berdoa untuk pengampunan dari pengikut Muhammad. ini dia. Setelah beberapa saat dia berkata, "Allah telah mengampuni pengikut Muhammad yang telah gugur sebanyak dari bulu domba dari suku-suku Rabia dan Mazhar. Lantas Mereka bertanya kepada Sayidina Owais, "Jika kamu sangat mencintai Muhammad, mengapa anda tidak mengunjungi dia lebih sering selama hidupnya?" Dia tidak menjawab, tapi bertanya apakah mereka (ummat Muhammad ) mengambil bagian rampasan dalam pertempuran Uhud? Dan jika demikian, sebab itulah gigi Muhammad tersesat di situ? Sayidina Umar sangat terkesan oleh orang sederhana ini dan meminta Sayidina Owais untuk berdoa baginya. Sayidina Owais menjawab, "Aku berdoa untuk pengampunan semua orang pada akhir setiap doa, Jika Anda menjaga iman Anda kepada Allah dan Rasul-Nya Muhammad, Anda akan menerima doa saya dalam kuburan Anda.."

Syaikh FARID AL-DIN Attar mengatakan kepada kita tentang beliau : "selama hidupnya di dunia ini, ia (Oways) bersembunyi dari semua dalam rangka untuk mengabdikan dirinya untuk ibadah dan ketaatan" 'Attar juga menceritakan bahwa Nabi Muhammad SAW telah menyatakan pada saat kematiannya yang jubahnya harus diberikan untuk Oways, seorang pria yang belum pernah bertemu dalam kehidupan ini. Ketika 'Umar Radi Allahu anhu mencari Uways selama tinggal di Kufah, ia bertanya tentang orang yang berasal dari Qarn dan mereka pun menjawab "ada satu orang seperti itu, tapi dia adalah seorang gila, orang bodoh yang karena kegilaannya tidak tinggal di antara nya orang-orang sebangsanya (...) Dia tidak berbaur dengan siapa pun dan tidak makan atau minum apa pun yang lain minum dan makan Dia tidak tahu kesedihan atau sukacita;. ketika orang lain tertawa, dia menangis, dan ketika mereka menangis, dia tertawa "

Banyak juga pengikutnya, Rasulullah SAW menyatakan: "Saya bisa mencium bau keindahan syurga dari tanah Yaman '". Pernyataan ini adalah referensi langsung tentang kebesaran spiritual Sayidina Owais. Nabi juga mengatakan: "Saya merasakan angin sejuk penuh rahmat dari Yaman". Mengenai hadits Rosuulullaah Shallallaahu alaihi Wasallam beliau berkata, "Banyak orang akan masuk surga melalui perantaraan seorang laki-laki tertentu dari Komunitas ku yaitu dari orang-orang dalam suku Rabi'ah dan Muhdar," AL-HASAN AL- Basri mengatakan: "Itu Owais al-Qarni."

Sayidina Umar Radiyallaahu 'anhu mengutip Nabi yang mengatakan "Oh Umar Dari Yaman seorang pria. Akan tiba yang namanya Owais dan dia memiliki tanda-tanda kusta di tubuhnya, ia merawat ibunya tua dan lemah.! Jika untuk apa pun, ia mengambil sumpah dalam nama Allah, Allah akan memenuhi sumpahnya Jika Anda dapat meminta darinya doa untuk pengampunan Anda sendiri, maka Anda harus melakukannya.. "

Sayidina Ibnu-Sa'ied (RadhiAllaahu 'anhu) mengutip bahwa Rasuulullah Shallallaahu 'Alaihi Wasallam berkata: "Dalam ummatku (pengikut) ku , aku punya teman yang namanya Owais Al Qarni "

Uwais al-Qarni mengatakan, "Jauhkan mengawasi hatimu", "'Alaika biqolbik".

Uwais al-Qarni berkata, "Tersembunyi doa (al-doa dhahr fi al-ghayb) lebih baik daripada mengunjungi dan pertemuan," karena kemunafikan (riya) mungkin masuk dalam dua terakhir.

Do'a dari Owais al-Qarni:

"Ya Allah, Engkau telah menciptakan ku ketika aku tidak patut disebutkan; Dan Engkau sediakan untukku ketika aku tak punya apa-apa; aku berdosa , dan aku mengaku bersalah. Jika Engkau memaafkan ku, sungguh sama sekali tidak mengurangi kewibawaanMu; Dan jika Engkau menghukum ku, sungguh sama sekali tidak akan meningkatkan kekuasaan Mu. Jika tiada Engkau ma'afkan, Harus kemana lagi aku tuk bisa meminta maaf, kecuali PadaMu. Sungguh, Engkau yang Maha Pemurah hati bagi orang-orang yang menunjukkan belas kasihan. "

Moga bermanfa'at..Salaaman wahtirooman...
ALLAAHUMMA SHOLLI WASALLIM WABAARIK WAKARRIM WA ADDIM WA AN'IM 'ALAA SAYYIDINAA WAHABIIBINAA WASYAFII'INAA WAKARIIMINAA WAMAULAANAA MUHAMMADIN SHALLALLAAHU 'ALAIHI WASALLAM WA'ALAA AALIHII WASHHAABIHI WA AZWAAJIHII WADZURRIYYATIHI WARHAM 'ALAA SAYYIDINAA ABU 'AMAR OWAIS BIN HARB BIN AL MUROODHI AL QARNI WARDHO 'ANHU..

(Tukang cat PISS KTB..)

PALING DIMINATI

Back To Top