Bismillahirrohmaanirrohiim

Wanita Haid Membaca Al-Qur'an

و) الثالث (قراءة) شيئ من (القرآن) باللفظ او بالإشارة من الأخرس كما قال القاضي في فتاويه فإنها منزلة منزلة النطق هنا و لو بعض آية للإخلال بالتعظيم سواء اقصد مع ذلك غيرها ام لا لحديث الترمذي و غيره لا يقرأ الجنب و لا الحائض شيئا من القرآن. قوله (و قراءة القرآن) و عن مالك يجوز لها قراءة القرآن و عن الطحاوي يباح لها ما دون الآية كما نقله في شرح الكنز من كتب الحنفية
Dan yang ketiga dari keharaman sebab haid adalah mem-baca sesuatu dari al qur’an, dengan diucapkan atau dengan isyarah dari orang bisu, seperti yang telah dikatakan oleh Al- Qadli dalam Fatawinya, karena isyarah ditempatkan pada tempatnya mengucapkan pada permasalahan ini, meskipun yang dibaca hanyalah sebagian ayat saja karena menunjukkan pada penghinaan. Baik dengan bacaannya itu dia meniatainya dengan yang lain atau tidak berdasarkan haditsnya Al Tirmidzi dan lainnya, “Orang yang sedang junub dan orang yang haid tidak diperbolehkan membaca sesuatu dari al Qur’an.”

(perkataan mushannif, membaca al Qur’an), dari Malik dijelaskan diperbolehkan bagi perempuan yang haid untuk membaca al qur’an. Dan dari Al Thahawi diterangkan, diper-bolehkan bagi dia untuk membaca al qur’an namun kurang dari satu ayat, seperti yang telah dia nuqilkan dalam Syarah Al- Kanzu dari kitabnya mazhab Hanafi. (Bujaerami, juz 1 hal 356)

تنبيه: يحل لمن به حدث اكبر اذكار القرآن و غيرها كمواعظه و اخباره و احكامه لا بقصد القرآن كقوله عند الركوب (سبحان الذي سخر لنا هذا و ما كنا له مقرنين) و عند المصيبة (إنا لله و إنا اليه راجعون) و ما جرى به لسانه بلا قصد فإن قصد القرآن وحده او مع الذطر حرم و ان اطلق فلا كما نبه عليه النووي في دقائقه لعدم الإخلال بحرمته لأنه لا يكون قرآنا إلا بالقصد قاله النووي و غيره (قوله تنبيه الخ) هذا التنبيه لمنزلة قوله محل حرمة القراءة اذا كانت بقصد القرآن او بقصد القرآن و الذكر و إلا فلا حرمة
(Tanbih): Dihalalkan bagi orang yang mempunyai hadats besar untuk membaca dzikir al qur’an dan yang lainnya, seperti mauidzah, cerita dan hukum yang ada didalam al qur’an, dengan tidak memaksud al qur’an, seperti perkataanya ketika naik kendaraan, (سبحان الذي سخر لنا هذا و ما كنا له مقرنين)  dan ketika mendapat musibah dia mengucapkan  (إنا لله و إنا اليه راجعون), dan apa yang telah terbiasa pada lidahnya dengan tidak memaksud pada al qur’an. Namun jika dia memaksud al qur’an saja atau memaksud al qur’an beserta yang lainnya, maka diharamkan. Dan jika dia memutlakkannya maka tidak diharamkan, seperti yang telah diingatkan oleh Al Nawawi dan yang lainnya.

(perkataan mushannif, tanbih …), Tanbih ini menempati tempatnya perkataan mushannif, “Tempat keharaman membaca al Qur’an adalah ketika dalam pembacaan itu dengan maksud al Qur’an atau dengan maksud al Qur’an dan dzikir. Dan jika tidak memaksud dengan itu semua maka tidak diharamkan.” (Hasyiyah Al Bujaerami, juz 1 hal 358).
(http://www.facebook.com/groups/piss.ktb/doc/)

PALING DIMINATI

Back To Top