Bismillahirrohmaanirrohiim

Film 'Sang Kyai' Gambarkan Tonggak Berdirinya Indonesia


 Berkali-kali :
- dada menyesak
- gigi geraham tercengkeram
- mata mbrebes mili

Film ini sangat bagus. Khususnya untuk generasi muda utk sadar sesadar-sadarnya, bahwa ada kewajiban perjuangan memajukan bangsa secara nasionalis yang tidak terlepas dari perjuangan relijius. Sekali lagi, film ini sangat bagus, namun sosialisasi paska peluncuran film itu jauh lebih penting.

 Catatan kecil Film “Sang Kiai – Hadratussyaikh KH Hasyim As’ari”

Agama dan nasionalisme bukan kutub yang bertentangan, dari dan karena agama lahirlah nasionalisme. Sang Kiai#1

Hampir 2 tahun KH. Hasyim As'ari (1945-1947) dipenjara oleh tentara jepang karena membela keyakinan aqidah dan membela negara. Disiksa dan berpindah2 dari satu penjara ke penjara lain. Sang Kiai#2

Ahir oktober 1945 bung Tomo sowan dan meminta fatwa kepada KH Hasyim As'ari menghadapi tentara penjajah jepang dan atas fatwa "Resolusi Jihad" (melawan penjajah) lahirlah peristiwa heroik 10 Nopember 1945 di Surabaya. Sang Kiai#3

Disaat KH Hasyim As'ari dipenjara oleh Jepang (1945 - 1947), tampil dan berperanlah putra sulung sang Kiai: KH Wahid Hasyim (ayah Gus Dur) & KH Wahab Chasbullah menjalankan fungsi diplomasi yang piawai dan genius sertaulung dalam mengatur strategi menghadapi bengis dan kejamnya tentara penjajah. Sang Kiai#5

Alasan utama KH Hasyim As'ari disiksa dipukuli dan dipenjara oleh tentara jepang karena beliau tidak mau melakukan Seikerei (menyembah dewa matahari) karena itu menyangkut soal aqidah. Banyak hal yang bisa didialogkan bahkan di kompromikan tapi tidak untuk satu hal : KEYAKINAN AQIDAH AGAMA. Sang Kiai #6

KH Hasyim As'ari meski beliau Kiai punya pesantren besar tapi beliau juga bertani dan sering kesawah. Bahkan ketika beliau dipenjara dan pesantrennya dibakar oleh tentara penjajah, istri beliau Nyai Kapu mengajar santri putrinya di pematang sawah ketika musim panen padi. Sang Kiai#7

KH Yusuf Hasyim (Pak Ud) bersama putra2 KH Hasyim As'ari yang lain bersatu melawan penjajah. Pak Ud bahkan ikut bersama santri dan pemuda lain (yang dilatih militer oleh tentara jepang) terjun langsung memanggul senjata dalam pertempuran di surabaya. Sang Kiai#8

Meski baru sekilas yang tergambar lewat film itu, menjadi jelas dan nyata betapa layak dan sangat pantas mereka (KH Hasyim As'ari, KH Wahid Hasyim, KH Yusuf Hasyim) menjadi pahlawan Nasional RI. Sang Kiai#9

Pendudukan Jepang ternyata tidak lebih baik dari Belanda. Jepang mulai melarang pengibaran bendera merah putih, melarang lagu Indonesia Raya dan memaksa rakyat Indonesia untuk melakukan Sekerei.

KH Hasyim Asyari sebagai tokoh besar agamis saat itu menolak untuk melakukan Sekerei karena beranggapan bahwa tindakan itu menyimpang dari aqidah agama Islam. Menolak karena sebagai umat Islam, hanya boleh menyembah kepada Allah SWT. Karena tindakannya yang berani itu, Jepang menangkap KH Hasyim Asyari.

KH Wahid Hasyim, salah satu putra beliau mencari jalan diplomasi untuk membebaskan KH Hasyim Asyari. Berbeda dengan Harun, salah satu santri KH Hasyim Asyari yang percaya cara kekerasanlah yang dapat menyelesaikan masalah tersebut. Harun menghimpun kekuatan santri untuk melakukan demo menuntut kebebasan KH Hasyim Asyari. Tetapi harun salah karena cara tersebut malah menambah korban berjatuhan.

Dengan cara damai KH Wahid Hasyim berhasil memenangkan diplomasi terhadap pihak Jepang dan KH Hasyim Asyari berhasil dibebaskan.

Ternyata perjuangan melawan Jepang tidak berakhir sampai disini. Jepang memaksa rakyat Indonesia untuk melimpahkan hasil bumi. Jepang menggunakan Masyumi yang diketuai KH. Hasyim Asy'ari untuk menggalakkan bercocok tanam. Bahkan seruan itu terselip di ceramah sholat Jum'at. Ternyata hasil tanam rakyat tersebut harus disetor ke pihak Jepang. Padahal saat itu rakyat sedang mengalami krisis beras, bahkan lumbung pesantren pun nyaris kosong. Harun melihat masalah ini secara harfiah dan merasa bahwa KH. Hasyim Asy'ari mendukung Jepang, hingga ia memutuskan untuk pergi dari pesantren.

Jepang kalah perang, Sekutu mulai datang. Soekarno sebagai presiden saat itu mengirim utusannya ke Tebuireng untuk meminta KH HAsyim Asyari membantu mempertahankan kemerdekaan. KH Hasyim Asyari menjawab permintaan Soekarno dengan mengeluarkan Resolusi Jihad yang kemudian membuat barisan santri dan masa penduduk Surabaya berduyun duyun tanpa rasa takut melawan sekutu di Surabaya. Gema resolusi jihad yang didukung oleh semangat spiritual keagamaan membuat Indonesia berani mati.

Di Jombang, Sarinah membantu barisan santri perempuan merawat korban perang dan mempersiapkan ransum. Barisan laskar santri pulang dalam beberapa truk ke Tebuireng. KH Hasyim Asyari menyambut kedatangan santri- santrinya yang gagah berani..tetapi air mata mengambang di matanya yang nanar. 
[ http://www.21cineplex.com/sang-kiai-movie,3116.htm ].

 REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Rektor Universitas Wahid Hasyim (Unwahas) Semarang, Doktor Noor Achmad menilai kisah dalam film 'Sang Kyai' mengandung arti perjuangan dengan memaknai heroisme atas nama kebangsaan.

"Film ini (Sang Kyai) menunjukkan salah satu tonggak berdirinya bangsa dan negara Indonesia dari peran seorang kiai," katanya usai pemutaran Film 'Sang Kyai' di Bioskop Citra 21 Semarang, Kamis (30/5).

Pemutaran Film 'Sang Kyai' tersebut diprakarsai LPP Nahdlatul Ulama (NU) Jawa Tengah dengan Kelompok Diskusi Wartawan (KDW) sekaligus menjadi rangkaian peringatan Dies Natalis Ke-13 Unwahas Semarang.

Menurutnya, apa yang menjadi semangat dan nilai perjuangan Kiai Haji Hasyim Asy'ari pendiri NU yang menjadi tokoh sentral dalam film itu, patut dijadikan contoh seluruh bangsa Indonesia.

Seperti tergambar dalam salah satu adegan, ketika utusan Presiden Soekarno diperintahkan menghadap KH Hasyim Asy'ari untuk menanyakan fatwa orang yang berjuang untuk membela bangsa dan negara, bukan agama.

Pendiri Pondok Pesantren Tebu Ireng, Jombang, Jawa Timur, tersebut kemudian mengumpulkan para ulama untuk membahasnya dan akhirnya keluarlah fatwa, orang berjihad demi membela tanah airnya hukumnya wajib.

Kemudian, tampak pula dalam adegan Bung Tomo yang menghadap ulama yang sangat disegani itu untuk meminta saran, dan kakek dari KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) itu memuji pidato Bung Tomo yang berapi-api.

Bahkan, KH Hasyim Asy'ari pun menyarankan Bung Tomo agar menambahkan tiga kalimat takbir yang menunjukkan kebesaran Allah SWT (Allahu Akbar) pada awal dan akhir pidato yang dikumandangkan tokoh pemuda itu.

Noor Achmad menjelaskan, banyak sekali adegan dalam film yang disutradarai Rako Prijanto itu yang menggambarkan nilai keagamaan, kebangsaan, dan kedekatan dengan umat K.H. Hasyim Asy'ari yang patut dicontoh.

Nilai-nilai, intelektualitas, dan karakter kuat yang dimiliki Hadratus Syaikh KH Hasyim Asy'ari itulah, katanya, yang menjadi pegangan dasar bagi Unwahas dalam menjalankan perannya mendidik generasi bangsa.

"Sebagai perguruan tinggi yang berada di bawah naungan Pengurus Besar NU (PBNU), Unwahas perlu untuk mengenalkan sosok K.H. Hasyim Asy'ari kepada civitas akademika dan masyarakat agar bisa meneladaninya," imbuhnya mengakhiri.
[  http://www.republika.co.id/berita/nasional/umum/13/05/30/mnm5rb-film-sang-kyai-gambarkan-tonggak-berdirinya-indonesia ].

Lebih Lanjut : buka http://filmsangkiai.com/

PALING DIMINATI

Back To Top